Kehilangan Besar Bagi Umat Dan Bangsa

  • Share
Kehilangan Besar Bagi Umat Dan Bangsa

Pastilebih.co.id – Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan turut berduka atas wafatnya Buya Ahmad Syafii Maarif. Zulhas mengatakan semua pihak tentu merasa kehilangan Buya Syafii yang merupkan tokoh besar, guru bangsa serta teladan yang menginspirasi.

Duka itu disampaikan Zulhas melalui akun Twitter miliknya @ZUL_Hasan.

“Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Telah berpulang orangtua kita semua, Buya Ahmad Syafii Maarif,” tulis Zulhas, Jumat (27/5/2022).

Zulhas mengaku bahwa dirinya sempat berupaya menjenguk Buya Syafii setelah mengetahui kabar Buya Syafii sakit beberapa waktu lalu.

Baca Juga:
Ucap Belasungkawa Buya Syafii Wafat, Wapres Maruf Amin Kemungkinan Tak Bisa Melayat

“Tetapi informasi dari kerabat Buya, kondisinya tidak memungkinkan untuk dijenguk dan menerima tamu. Selama Buya sakit, tak lepas saya selalu mendoakan,” kata Zulhas.

Zulhas sendiri terkejut mendengar kabar Buya Syafii yang wafat pada hari ini. Ia turut mendoakan yang terbaik atas keperhian guru bangsa tersebut.

“Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan. Tak mudah melepas kepergian Buya. Ini kesedihan dan kehilangan yang besar untuk umat dan bangsa. Semoga kita semua bisa melanjutkan perjuangan dan cita-cita Buya Syafii selama hidup. Lahul fatihah,” tutur Zulhas.

Diketahui, Kabar duka datang dari Muhammadiyah, mantan ketua umum PP Muhammadiyah, Buya Ahmad Syafii Maarif meninggal dunia di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, Yogyakarta pada pukul 10.15 WIB, Jumat (27/5/2022) hari ini.

Informasi meninggalnya Buya Syafii Maarif ini disebarkan oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir.

Baca Juga:
Kenangan Buya Syafii Maarif: Guru Bangsa Nan Hidup Sederhana, Rela Naik KRL, Antre di RS yang Dibesarkannya

“Muhammadiyah dan bangsa Indonesia berduka. Telah wafat Buya Prof Dr H Ahmad Syafii Maarif pada hari Jumat tgl 27 Mei 2022 pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping,” kata Haedar Nashir.

Haedar mendoakan almarhum husnul khatimah, diterima amal ibadahnya, diampuni kesalahannya, dilapangkan kuburnya dan ditempatkan di jannatun na’im.

“Mohon dimaafkan kesalahan beliau dan do’a dari semuanya. Pemakaman dll informasinya menyusul,” ucap Haedar Nasir.



#Kehilangan #Besar #Bagi #Umat #Dan #Bangsa

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *